Transit dan Stopover di Xiamen

Klook Kode Kupon 2019

Okay, artikel ini adalah jurnal singkat saya pas melakukan transit atau stopover di Xiamen, China. Ya semacam review singkat lah baik tentang pesawat Xiamen Airlines juga kota transitnya.

Jadi ceritanya melakukan penerbangan dari US balik ke Indo, pakai Xiamen Airlines, pas saya pilih flight yang transitnya 12 jam di kota Xiamen.

Xiamen Airlines Cabin Ekonomi

Pesawat dari LAX ke XMN memakai konfigurasi 3-3-3 Boeing 787, nuansa biru dengan leg room yang lumayan oke untuk penerbangan

Cabin

Cabin ini bisa nampilkan warna-warni cahaya ibaratnya merubah mood penumpang.

Rainbow Cabin

Penerbangan belasan jam bisa terasa singkat bagi penggemar film serial China, karena tahu sendiri film cerita bisa mencapai 60 episode per judul, pilihan cukup lengkap di entertainment ini. Mau film Hollywood juga ada.

In-flight Entertainment

Tidak ada keluhan berarti untuk penerbangan saya yang mencapai 14 jam ini. Staff kabin memang tidak terlalu proaktif dan tidak murah senyim seperti maskapai terbaik asia, tapi makan minum semua terjamin.

Kota Xiamen

Mari explore sejenak keluar bandara Xiamen Gaoqi International Airport.

Xiamen City

Karena saya tidak beli SIM Card (minimalis, a.k.a kéré), jadi riset hanya bisa dilakukan saat sebelum tiba dan pas dapat wifi.

Bagi WNI, kita bisa transit 24 jam tanpa perlu buat China Visa. Namanya TWOV (Transit Without Visa). Airport yang bisa antara lain Guangzhou Baiyun, Beijing, Shanghai, dll. Fuzhou Airport tidak bisa. Info.

Melewati imigrasi tanpa problem, dapat stempel transit 1 hari, keluar bandara masih kosong, sepi, kayak bukan di China. Start dari halte bus di kompleks bandara, destinasi pertama maunya ke Gulangyi Island. Naiklah saya dan rekan BRT (bus) listrik ke Lundu Ferry Terminal (bayar cash, tarifnya seingat saya 0.5-1 yuan).

Kerna riset yang kurang lama (maklum gak ada internet), ternyata turis tidak bisa naik ferry dari terminal Lundu (轮渡码头). Diarahkan oleh petugas ke terminal satu lagi (第一码头, sekitar 800m jalan kaki). Karena kendala bahasa, kemampuan mandarin saya yang limited, buta baca walaupun bisa berkomunikasi, jadi gagal juga mendapat tiket. Pulang ke Indo baru tahu kalau memang menyeberang ke Gulangyu ini hanya gampang buat penduduk lokal, tapi buat turis mestinya naik dari Xiamen Cruise Terminal 厦门轮渡码头 (yang saya tidak ada riset nomor bus cara ke sana). Jadi batallah saya ke Gulangyu Island, padahal pulaunya terlihat jelas di seberang.

Gulangyu Island terlihat dengan patung Koxinga

Ada apa sebenarnya di Gulangyu? Ini adalah pulau kecil, pedestrian only, dan tempat wisata utama di Xiamen. Ditandai dengan adanya patung Koxinga.

Lanjut ke destinasi berikut, berupa pedestrian street di Zhongshan Road. Karena hari masih pagi, baru jam 8 lewat, belum ada toko yang buka.

Setelah menikmati sarapan pagi di kedai sekitar situ, mulai toko-toko pada buka. Pas saya datang di summer, jadi panasnya lumayan menyengat. Orang lebih suka jalan di emperan toko daripada tengah jalan.. jadinya saya bisa foto di jalanan kosong... rare sight in China.

Zhongshan Street

Beberapa toko baju yang mungkin familiar seperti Baleno, Bossini ada di sini, hingga merk lokal seperti MetersBonwe, Anta Sport, dan Li Ning.

Sempat juga naik bus ke Dianzi Cheng (Electronic City), tapi tidak terlalu istimewa, jadi langsung balik badan kembali ke daerah Zhongshan melanjutkan shopping.

Back to Xiamen Airport

Akhirnya waktunya kembali ke airport. Setelah menunggu sekian lama, bus BRT yang ditunggu gak datang-datang, akhirnya naik taksi ke bandara :) gak mahal kok argonya, kayaknya kurang dari 60-80 yuan.

Untuk penumpang transit Xiamen Airlines, kita boleh masuk ke airport lounge, lokasinya masih di public area. Cukup menunjukkan boarding pass. Lounge nya cukup basic, berupa sofa berderet, snack dan softdrink juga minimal. Luckily bisa mandi atau ganti baju di sini, jadi bisa bersiap untuk penerbangan lanjutan kembali ke Jakarta.

Xiamen Airlines

Inilah tampilan pesawat saya, kebetulan sebelum kejadian pesawat Boeing itu...

Airbnb
Komentar

Panduan Wisata

Cari Artikel Lama